Sejarah Perkembangan Teknologi Seni Tari Nusantara

Pendidikan —Minggu, 18 Jul 2021 11:00
    Bagikan  
Sejarah Perkembangan Teknologi Seni Tari Nusantara
pinterest

MALANG,DEPOSTMALANG

Seni tari merupakan hasil ekspresi jiwa yang diungkapkan melalui gerakan anggota tubuh manusia yang sudah diolah secara khusus. Jadi, gerakan seni tari berbeda dengan gerakan keseharian. Tari merupakan bentuk fungsional bagi masyarakat.

Tema dan pengungkapan lewat gerak tidak terpisahkan dari kepentingan menyeluruh. Biasanya penyajian tari terkait dengan upacara ritual yang bersifat magis dan sakral.

Berbicara tentang perkembangan, tentunya kita berbicara tentang tradisi. Keberadaan seni tradisi, seperti yang dianalogikan oleh I Made Bandem (2004) bahwa seni diibaratkan sebagai benda kuno, antik, dan semakin lama semakin sulit ditemukan.

Baca Juga : Tempat Wisata Kota Malang yang Paling Banyak Menyimpan Potensi Wisata Alam

Baca Juga : 5 Lokasi Angker di Jawa Timur yang Bikin Bulu Kuduk Merinding Seketika

                                                     pinterest

Kadang benda-benda itu lupa untuk dilihat, jauh dari perhatian, apalagi untuk dihargai. Benda itu tetap pada tempatnya, tak tersentuh hingga akhirnya berdebu atau mungkin berlumut, dan parahnya tergusur eksistensinya dan hancur tak berbekas.

Namun jika benda seni ini bertemu dengan orang yang benar-benar cinta akan keantikan, maka benda ini akan dipungut, dibersihkan, digosok hingga mengkilap dan menjadi benda mahal.

Di lain hal, pencinta benda antik ini biasanya akan mencari tahu asal muasal benda tersebut. Benda-benda antik biasanya menyimpan berbagai informasi tentang proses penciptaan maupun fungsinya. Sejarah, nama, kegunaan hingga keunikan apa yang dimilikinya hingga menjadikannya sangat menarik.Begitulah seni tradisi.

Baca Juga : Sinopsis Drama Korea Paling Sedih Bikin Nangis

Analogi yang sederhana tersebut sebenarnya belum mampu mewakili tantangan kompleks yang harus dihadapi seni tradisi. Apalagi ketika dihadapkan oleh era globalisasi yang menghadirkan kenyataan tentang perubahan di segala sektor, cepat ataupun lambat.

Baca Juga : Kisah Horor Pulau Nusa Barong Jawa Timur, Pulau Tak Berpenghuni Yang Menjadi Sarang Hantu

Sebuah era yang menuntut kesiapan manusia multidimensional: fisik, mental, intelektual, spriritual, kultural, politik, ekonomi dan sebagainya. Kondisi ini tidak datang dengan tibatiba, kita bisa menyikapi kondisi multidimensional ini dengan berbagai persiapan, melalui masyarakat dan juga dunia pendidikan.

Karya tari jaman prasejarah merupakan sesuatu yang digunakan untukk mencapai tujuan tertentu. Tari dianggap sebagai dari daur kehidupan. Hal ini terkait dengan aliran kepercayaan masyarakat zaman itu yang masih menganut animisme dan dinamisme.

Tari-tari yang dilakukan pada zaman itu merupakan salah satu bentuk pengharapan. Misalnya pada saat kelahiran anak, sebelum melakukan pemburuan, meminta hujan, sebelum berperang, dan sebelum bercocok tanam, untuk meminta kesuburan

Jenis seni tari

-Tari Daerah (Tari Rakyat) Tarian yang lahir dari masyarakat biasa sebagai lambang kegembiraan dan rasa suka cita. Tarian yang lahir dari kebudayaan lokal. Tarian ini menjadi tradisi, karena kebiasaan masyarakat sekitar yang merasakan suka cita bersama berkumpul merayakan dan menari. Tari rakyat tidak memiliki aturan-aturan yang tertulis dan baku sehingga bentuk tariannya sangat bervariasi. Contoh, tari Piring, Tayub, Lengger, Orek-orek, dan Joget.

Baca Juga : Sarapan Praktis Ala Anak Kos, Resep Nasi Telur Ceplok Yang Gurih Dan Wangi

-Tari Tradisional (Tari Klasik) Tarian yang lahir dari kaum bangsawan atau dari dalam keraton dan lahir pada zaman raja-raja. Tarian jenis ini hanya berkembang di lingkungan tertentu, bahkan masyarakat biasa dilarang menarikannya. Tari tradisional (klasik) memiliki aturan-aturan yang tertulis, karena dikembangkan secara turun temurun di lingkungan keraton (Jawa). Contoh, seperti tari Bedaya, Srimpi, Gathotkaca Gandrung, Bondabaya, dan Bandayuda.

Baca Juga : Makanan Paling Enak Sedunia, Salah Satunya Nasi Goreng Indonesia

-Tari Kreasi Baru (Modern) Tarian kreasi baru ini tarian yang tidak terikat aturan-aturan tradisi atau daerah tertentu. Tarian ini diolah dengan konsep dan ide yang baru sesuai dengan unsur yang ada. Unsur tersebut adalah gerak tubuh (sebagian atau keseluruhannya), ritme (irama), bentuk (pola), dan ruang (space). Contoh seperti tari Kupu-Kupu, Merak, Roro Ngigel, Ongkek Manis, Manipura, dan Roro Wilis.(Rin)

Editor: Radiyatun
    Bagikan  

Berita Terkait